Bersegera Membayar Hutang

Kita sering menyebut frasa alangkah bahagianya hidup tanpa dibelenggu hutang [senyum lebar].  Namun sejauhmanakah kita boleh mengira mereka yang hidup tanpa dibelenggu hutang ini?  Malah bagi mereka yang mula menjejaki ke institusi pengajian tinggi pun sudah menerima tempiasnya. Berhutang untuk melanjutkan pelajaran menerusi pinjaman pendidikan.
Walau bagaimanapun, apabila tamat pengajian ada pula yang enggan membayar hutang kepada mereka yang membantunya.  Lebih mengecewakan terdapat dalam kalangan mereka yang berhutang ini telah hidup mewah tetapi tidak amanah untuk menjelaskan hutang yang dibuat.

Melihat kepada situasi sebegini, boleh dikatakan hari ini masyarakat seolah-olah membenarkan hutang melingkari segenap lapisan hidup. Walaupun suatu masa dahulu hutang ini dianggap sebagai satu penghinaan akan tetapi berhutang kini dipandang sebagai lumrah hidup dan dianggap sebagai kemestiaan dalam meneruskan kehidupan.

Perubahan sudut pandang ini menjadikan berleluasanya amalan berhutang. Apatah lagi boleh dikatakan budaya berhutang telah menjadi gaya hidup masyarakat Islam sekarang.  Manakala  kecekapan sesebuah ekonomi mula bergantung kepada sejauhmana kecekapan untuk menguruskan kewangan yang membabitkan hutang berbanding urusan kegiatan ekonomi yang sebenar. 
Suasana ekonomi yang sangat mencabar menuntut kita memberi perhatian untuk berdepan kesan buruk seperti peningkatan jumlah kemiskinan, jurang perbezaan di antara yang kaya dan miskin, peningkatan kos sara hidup serta beban hutang. Tekanan kewangan akibat hutang yang tinggi atau akibat dari ancaman kemuflisan akan meningkatkan jenayah kecurian, rasuah, penipuan dan lain-lain.  Di samping itu, masalah sosial yang lain juga akan timbul seperti penyakit kemurungan, bunuh diri, perceraian, penderaan ahli keluarga dan lain-lain.

Doa Pembuka Hati

* Daftar untuk menerima artikel terkini melalui emel*

Teliti: Pendapatan Isi Rumah Hanya Bayar Hutang {Apa Yang Kita Nak Wariskan Pada Zuriat? Sikap Buruk?}


Doa Pembuka Hati

* Daftar untuk menerima artikel terkini melalui emel*

Solat Solat Solat

Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mendirikan solat, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya [Taha : 132]

Doa Pembuka Hati

* Daftar untuk menerima artikel terkini melalui emel*

Doa Qunut: Hukumnya Sunat, Maka Jangan Kamu Tinggal Solat Subuh Kerana Kamu Tidak Hafal Doa Qunut


Maksudnya:
 

Tuhanku, pimpinlah aku bersama orang yang telah Engkau pimpin. Dan afiatkanlah aku bersama orang yang telah Engkau beri. Dan peliharalah aku seperti orang yang telah Engkau pelihara. Dan anugerahilah aku seperti orang yang telah Engkau anugerahi. Dan lindungilah aku dari perkara yang telah Engkau qadhakkan. Kerana Engkau yang menghukum bukan Engkau yang dihukum. Tidaklah hina orang yang telah Engkau muliakan. Tidaklah mulia orang yang telah Engkau hinakan. Amat berkat Engkau hai Tuhan kami dan maha tinggi Engkau. Maka bagiMu pujian atas apa yang telah Engkau hukumkan. Ampunilah aku dan maafkanlah aku. Dan Allah limpahkanlah rahmat dan sejahtera kepada junjungan Nabi Muhammad yang ummiy dan keluarganya serta sahabatnya.
 
Jika anda menjadi imam, kalimah-kalimah berikut hendaklah dibaca dan ditukar, manakala orang-orang yang menjadi makmum tidak perlu membaca pada kalimah kalimah tersebut, makmum hanya perlu menadah tangan serta menyambutnya dengan Amin sahaja.:-                          
 
"Allah humah dini" kepada "Allah humah dina"
"Wa'a fini" kepada "Wa'a fina"
''Watawallani" kepada "Watawallana"
"Wabarikli" kepada "Wabariklana"
"Waqinii" kepada "Waqina"

Sumber: http://zakatsel.com.my
 
 
 
 


 

 
 

Doa Pembuka Hati

* Daftar untuk menerima artikel terkini melalui emel*

Bekerja Tuntutan Kehidupan

Sebagai seorang manusia (hamba Allah) yang hidup di atas mukabumi ini,  wajib bagi kita bekerja mencari nafkah dan belanja kehidupan. Sumber kewangan boleh diperolehi dari usaha dan ikhtiar. Oleh yang demikian usaha dan ikhtiar adalah wajib menurut Ahli Sunnah wal Jamaah. Begitu juga harta yang diperolehi itu mestilah halal menurut pertimbangan syarak. Ia bergantung dengan cara memperolehinya iaitu samada dengan jalan yang halal dan diharuskan syarak.

Bekerja Sunnah Kehidupan

Firman Allah s.w.t dalam Surah an-Nabak ayat 8 - 11:

"Dan Kami telah menciptakan kamu berpasang-pasangan. Dan Kami menjadikan  tidur kamu untuk berehat. Dan Kami telah menjadikan malam (dengan gelapnya) sebagai pakaian. Dan kami telah menjadikan siang, masa untuk membina kehidupan"

Allah SWT memerintahkan  kepada setiap hamba-hamba-Nya supaya berkerja mencari penghidupan di dunia. Firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Taubah:105):

Dan katakanlah: "Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mu'min akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan".

Doa Pembuka Hati

* Daftar untuk menerima artikel terkini melalui emel*